Skip to main content

Jenang Sagu




Udah lama sekali sepertinya tidak merasakan jenang-jenangan termasuk salah satunya jenang sagu ini, hmmm...makanjenang sagu ini serasa kembali ke masa umur 12 tahun, setiap sepulang sekolah bau harum santan dan jenang sudah tercium di dapur ibu,yang paling sering dibuat jenang mutiara dan jenang sagu ini. Sukaaa banget deh,jadi saya jarang jajan di luar hihihi....

Beli sagu lempengan nya di giant, pertama-tama kurang suka karena kok bau puntung  rokok ya, jadi nggak dimasak2 deh. pas kemarin nyoba di rendem sagunya dibuang airnya dibilas lagi dan direndem lagi, ternyata nggak bau puntung rokok enaaak, sama dengan jenang bikinan ibu...

Ibu Juga bilang, kalau bikin jenang sagu harus pakai gula jawa, jadi nanti hasilnya bisa coklat cantik, dan ternyata memang benar. Dulu bikin hanya pakai gula pasir jadinya warnanya puyeh, kurang menarik hihihi...

Untuk resepnya langsung saja ya :
 
Bahan :
4 potong sagu (kurang lebih ukuran 8 x 8 cm)
1 1/2 liter air, didihkan
3 lembar daun pandan, potong-potong
100 gr gula merah diserut (saya hanya 50 gr gula merah, tergantung selera manisnya)
4 sdm gula pasir (saya hanya 3 sdm)
500 ml santan (dari setengah buah kelapa sedang)
1/2 sdt garam
Cara Pembuatan :


1.Cuci bersih sagu, dalam panci rendam sagu dengan 1,5 liter air mendidih hingga hancur kurang lebih 1 jam. (Terkadang setelah 1 jam atau lebih masih ada bagian sagu yang keras tidak mau hancur. Agar hasil bubur mulus, singkirkan saja bongkahan yang keras atau saring dan tekan-tekan dengan sendok agar hancur rata).
2.Panaskan bubur dengan api sedang dan sambil diaduk.
3.Masukkan gula merah, gula pasir, dan daun pandan, aduk hingga larut merata dan mengental (kurang lebih setengah jam).
4. Sajikan dengan saus santan (santan direbus dengan garam hingga mendidih)


Comments

Popular posts from this blog

Kue Rumput Laut atau Putri Ayu Bihun#tantangan bihun jagung superior

untuk tantangan kali ini di dapur masak, hmm mikir-mikir kira-kira bisa bikin kreasi apa ya, akhirnya inget kue jaman dulu, kue rumpur laut namannya *nggak tau juga kenapa juga namanya kue rumput laut, padahal bahan utamanya dari bihun. xixixixi mungkin karena rasanya kenyil-kenyil kayak rumput laut kali ya hahaha sok taunya kumat. Tapi ternyata di beberapa daerah setelah googling ternyata terkenal dengan nama kue putri ayu, apapun namanya kuw ini tetep jadi lue favoritku dengan babe ku dari kecil xixixixi...sayangnya di Bekasi jarnag yang menjual kue ini. akhirnya niat malem-malem pergi ke giant dan beli bahannya. Kedalanya nggak punya cetakan putu ayu, siangnya beli eh malah penjualnya nggak ada, malem diater suami ke toko vieto malah udah terlanjujur tutup jam & malem hiks :(;;;loh malah jadi curhat. Akhirnya ke giant saja dan nemu cetakan agar-agar dan sepertinya bisa dibuat cetakan untuk kue ini #triiing ahaaa hihihihi

rasanya ini lebih enak mungkin karena pakai bihun jagung…

Cilok Goreng Crispy

Di bulan ini lagi booming cilok goreng krispy di kalangan temen-tempen kantor, hampir setiap hari ada jamuan cemilan cilok ini di sore hari jam 3 sampai jam 4, enak sih empuk dan krius krius, tapi iru kalau dimakan hangat, kalau sudah dingin alot. hihihi..kan memang dari tepung tapioka adonanya, tapi tidaj sampai menunggu dingin biasanya si cilok ini udah habis ludes des.

Penasaran sih, pernah coba bikin cilok biasa dan digoreng hasilnya belum mirip, pas mb Rika posting empek-empek Dosnya mb Widya, kok kepikiran bikin ciloknya dari empek-empek saja dan dibalut tepung panir sepertinya enak hasilnya. dan taraaa bener empek-empeknya empuk dan garing diluar.

Berikut resepnya :
Cilok Goreng Krispy
Sumber : Pempek Dos Kreasi ala Widya Arina

Bahan
200 gr tepung terigu serbaguna
300 gr tepung sagu (saya pake tapioka)
300 ml air
3 sdt garam
3 siung bawang putih, haluskan
2 butir telur
3 sdm minyak sayur
50 gr keju, diparut

Bahan Pelapis :
tepung bumbu serbaguna ditambah dengan air secukupnya

Nagasari NY. Liem

Assalamualaikum,

Apa kabarnya yang tinggal di bekasi dan sekitarnya, Selasa kemarin saya terkena musibah banjir hiks, airnya lebih tinggi dari 5 tahun lalu, fiuuh kebayang panik nya orang orang saat itu, banyak anak kecilnya juga, dan cerita pasca banjir banyak peralatan rumah yang rusak. Di rumah pompa air dan mesin cuci pun ngadat karena kerendem banjir. Astagfirullah, sampai saat kejadian dan sekarangpun saya masih linglung, untungnya di rumah ada bapak sama ibu, karena suami sedang dinas luar pulau. Alhamdulillah Allah Maha Baik meski ribut ini itu, dan panik melanda ada bapak dan ibu yang banyak banget membantu hingga sekarang satu persatu bisa teratasi.

Beberapa hari ini jadi absen bikin kue, kalau Nagasari ini sudah minggu lalu bikinnya tapi belum sempet update. Resep Nagasari NY. Liem ini lembut banget, enaaak. Bikinnya nggak ribet dan pasti jadinya ya. Yuk silahkan dicoba bagi yang belum mencoba. Berikut ya saya tuliskan kembali resepnya
Bahan :
• 200 gr tepung beras
• 100 gr …