Powered by Blogger.
RSS

Makpan Kapucino






Ngiler banget liat Postingan Mbak Rina Audie, mekrok-mekrok menarik hati pingin ikutan makan juga heee...kemaren bikin brownies kukus mekarnya ny. liem nggak sukses, mekarnya sih mekar tapi menciut bagian bawahnya :( hmmm..nggak tau knp sebabnya apa mungkin adonanku terlalu encer. agak was-was sih bisa enggak ya mekar pas nyobain resep makpan ini, pakai tutup kaca akhirnya biar bisa liat, heee sukses mekar banget :D horeeee akhirnya bisa juga. terimakasih mbak Rina, aku cuman bikin setengah resep dari resep mbak rina ini. jadinya cuman 3,5 buah aja tapi tetep seneng karena berhasil mekrok ^^...



Makpan Kapucino
resep aslinya rina-dapurmanis
Bahan :
150 ml susu cair
50 gr coklat blok putih, cincang/serut kecil (saya serut pake parutan keju)
1 bks (20 gr) capucino bubuk
150 gr tepung terigu (saya pake protein sedang)
1 sdt munjung ragi instant
50 gr gula pasir
1/2 sdt baking powder (tambahan dari saya)

Cara membuat :
1. Dalam sebuah panci panaskan susu cair, kemudian masukkan coklat blok putih, aduk sampai larut. Masukkan kapucino bubuk, aduk juga sampai rata dan larut. Angkat dan biarkan hangat.
2. Dalam wadah lain campur terigu, ragi instant dan gula pasir, aduk rata. Tuangi larutan kapucino hangat (hangat lho jangan panas, ntar raginya mati) sambil diaduk menggunakan whisker sampai rata. Adonan yang terbentuk kental ya.
3. Tutup adonan dan letakkan di tempat hangat selama 45 menit sampai mengembang.
4. Siapkan cetakan kue mangkok (cucing) biarkan kering tanpa dioles minyak atau apapun. Panaskan kukusan sampai beruap banyak.
5. Aduk adonan sampai buihnya hilang. Masukkan baking powder, aduk rata.
6. Tuang kedalam cetakan sampai penuh kemudian dikukus selama 20 menit , dengan menggunakan api besar. Angkat dan biarkan hangat. Lepaskan kue dari cetakan dengan hati-hati.

Note :
1. pastikan ragi yang digunakan masih aktif supaya kue bisa mengembang. Begitu juga dengan baking powdernyaa.
2. Cetakan tidak perlu dioles minyak supaya bisa mekar. Bisa juga menggunakan cetakan bolu kukus yang dialas cup kertas.
3. Adonan yang antri jangan diletakkan di tempat hangat/dekat kompor supaya tidak over fermentasi yang menyebabkan kue mingkem/tidak merekah.
4. Tuang adonan sesaat sebelum dikukus. Jangan biarkan adonan antri di dalam cetakan supaya tidak berbuih/over fermentasi. Jika over fermentasi bisa mingkem ya.

  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

2 comments:

Rina Audie said...

wuihhh....cakep banget itu mekroknya mbak. persis bunga merekah. Jempoooollll....
Kalo bolkus menciut biasanya bagian bawah kecipratan air kukusan. Kalo bikin bolkus gunakan air secukupnya aja. Sekali kukus airnya ditinggalin sedikit biar nggak gosong. Untuk kukusan berikutnya tambahkan air lagi.

Elvira Agustina said...

heeee malah keduluan mb Rina, padahal mau laporan tadi. baru kali ini mbak bisa mekrok kayak gini :D seneng, #hug mb Rina terimakasih. iya mbak aku ikutin notenya mb Rina yang ini jadinya berhasil, ohh gitu ya mbak airnya secukupnya, siap akan dicoba lagi yang bolu kukus gula merahnya mb rina ^^